Monday, January 16, 2017

Kick-off.

Ini akan jadi post aku yang pertama dalam tahun 2017.

Assalamualaikum readers.

Aku nak mengimbau kenangan masa aku mula-mula tubuhkan blog ni.

Ianya berdasarkan rasa hati-fikiran kusut-jiwa memberontak masa tu. Sebab ini lah salah satu platform untuk aku berkarya meluah rasa.

Lama-kelamaan ianya menjadi satu bentuk diari. Public diary.

Aku tak kisah sebenarnya sebab walaupun selalunya pembacanya cuma aku.

Bila baca balik entri-entri lama,
aku dapat tengok macam mana diri aku, fikiran aku, perkataan yang aku gunakan, perwatakan aku evolved.

Selalu senyum sendiri pada entriku sendiri.
Yang sedih.
Mau pun yang gembira.

Kalau kalian tengok kat sebelah taskbar bahagian authors. Dulu ada lebih kurang 12-15 authors. 

Ramai.

Lepas tu, sorang-sorang berhenti menulis.

Dan tinggallah dua-kerat, tiga-kerat. Itupun dah lama diorang tak update.

Sama mcm aku.

Jadi,
tahun ni aku berazam untuk mencoret sebanyak mungkin dalam platform blog ni.

Kerana,
pada aku,
setiap hari berbeza perasaan dan pengalamannya.

Jadilah walaupun sekadar memberi salam-Assalamualaikum.

Wallahua'alam.

Friday, August 12, 2016

Prolog.

Salam readers.

Dunia terus kompleks.
Segala macam teknologi mula menjelma.
Manusia seakan menjadi hamba padanya.

Aku.

'Tumpul' akal dan jiwa. Penat.

Melodi langsung tak mengalir.
Bunyi sumbang pon tak berbunyi.

Sedang termengah-mengah mencari rentak dan bunyi.
Termenung mencari bait yang tersembunyi.

Wallahua'alam.

p/s-Aku sedang bicara fasal kerja aku.

Wednesday, May 25, 2016

Fight.

Permulaannya yang aku boleh coret :

Pertama, Ramadhan
Kedua, Ibadat
Ketiga, Keluarga
Keempat, Islam
Kelima, Lelaki Melayu

Selebihnya aku huraikan nanti.

Cuma nak berkongsi.

Sekiranya kita mempunyai jawatan atau kuasa, hendaklah kita sentiasa muhasabah diri. Kita kan pelaku dosa tegar.

Sekiranya apa jua keputusan kita, hendaklah kita balik kepada ajaran Muhammad SAW. Akhlak bagindakan Al-Quran

Semoga rezki yang aku perolehi ini,
rezki yang halal.

Paling penting,
barokah dari Allah.

Wallahua'alam

Friday, May 20, 2016

Qaseh


Hujan dah sidang.
Lama betul aku tunggu.
Sedang mengelamun jauh, sambil perhatikan sisa hujan yang bagai kristal ketika terkena pancaran matahari petang. Terbiaslah warna pelangi.

Readers.
Pembaca.
Salam.

Aku mohon ampun sebab dah lama tak menulis.

Sedikit update hidup aku.

Oh.
Gambar atas tu anak gadis aku.

Nur Qaseh Irdina.
1 tahun 6 bulan umurnya baru.

Walaupun banyak nama butik, produk kecantikan dan kesihatan bernama Qaseh itu, Qaseh ini,
Takpe.
Bila dia besar, dia akan tahu nama dia banyak terpampang kat signboard/iklan/tv/koran.

Hahaha.
Pastu mesti kene ejek.

Masa tu aku akan ada dengan dia.
Selalu.

Ok.
Tu fasal Qaseh.


Allahyarham Hj Yusoff Hamid hampir setahun meninggalkan keluarga aku.

Bila dah tua ni,
sebenarnya banyak ajaran dari ayah yang boleh aku belajar.

Tapi aku tak boleh jadi seperti dia,
walaupun benar-benar teringin.

----------------------------------xxx--------------------------------

Makin lama semakin kompleks hidup.

Cara berfikir pon turut jadi kompleks.
Cara mengintrepretasi sesuatu perkara jadi teraju utama.
Supaya ada timbangan baik-buruk.

Jangan putus asa dengan hidup.

Ianya kadang-kadang menjadi kejam.
Tapi kadang-kadang ianya indah

Sentiasa menasihati sesama kita.
Supaya tidak tergoda dengan janji palsu dunia.

p/s-masih mencari rentak.

Wallahua'alam.









Monday, August 24, 2015

Harap-harap.


Oh.
Aku memang sudah lama tidak menulis.

Aduyai.
Kalau dulu, ilham mengalir seperti air di Sungai Lui.
Aku dapat menafsir keindahan Banyu Manis yang menggamit walaupun serba kekurangan.
Lazatnya murtabak Meggi si Asz.
Dapat melihat ketabahan di mata Sang Ibu demi kerenah anak-anaknya.
Melodi indah selalu bermain dalam fikiran, ketika tidur.
Aku dapat perincikan setiap helaan nafas, senyuman, sekaan rambut, litupan tudung.
Sehingga pujangga pun terpana dan terkesima.
Aku boleh meraih suasana ketika gembira-sedih.
Kadang-kadang merenggut hati nurani orang yang membaca.
Membuatkan mereka terkenang-kenang ketika menerawang dalam pengalaman hidup.
Dan apabila mata merenung kehidupan di sekeliling,
ada sahaja lembaran aku titipkan.
Sehingga kopi panas pun menjadi suam,
kemudian sejuk.
Karipap pusing pun digigit sekerat,
dan kemudian habis.
Lancar sahaja jari-jemari menulis.
Sampai bateri tinggal suku,
tak sedar sudah mahu habis.

Sekarang,
setiap kali menaip-menulis atau apa sahaja yang kalian panggil,
setiap kali itu juga aku padam,
konon menyusun ayat, menyusun kata.
Ingin seperti yang di atas tadi.
Kononnya lah.

Entah ada, entah tidak.
Harap-harap ada lah.
Nanti.

Wallahua'alam.

Salam Merdeka.
Semoga kita bebas dari penjajahan kebodohan yang menjengkelkan dan ketaksuban dunia.

Tuesday, August 11, 2015

Insyirah

Kemas aturanMu Ya Allah.
Kau beri apa yang kami perlukan, bukan apa yang kami mahu.
Setiap dari kesusahan itu akan disertai kemudahan.
Hanya perlu kau bersungguh menerima takdir Allah dan redha akannya.

Wallahua'alam.

Monday, June 8, 2015

Pilihan.

Yes.
We all have choices.

Dan ianya terpulang pada kita sama ada mahu ambil yang mana.
Biar pun jalan sudah dimudahcarakan,

Ya,
Keputusan untuk buat pilihan terletak pada kita.

Benar,
Allah takkan ubah nasib satu kaum itu, melainkan mereka mengubahnya.

Cuma,
kau tahu pilihan itu salah,
kau datang juga padanya.

Kau tahu langkah kau sudah sumbang,
kau ulanginya.

Kau tahu semua ini bodoh,
kau mahu jadi bodoh.

Kau tahu semua ini sesak dan menyesakkan,
kau tetap sumbat semuanya dalam kepala.

Kau tahu bintang tak berkelip,
kau renung juga ke langit.

Ya.
Pilihan itu ada.

Kau pilihlah.

Wallahua'alam.